...Sesekali menangis, percayalah . bukan Allah tidak tahu betapa hancur dan luluhnya hati kita menanggung kecewa dan keperitan, tetapi Dia mahu kita rapat padaNya, lantaran hati-hati sebeginilah yang lebih lunak untuk diujinya ~ Jangan Bersedih,Allah Bersama Kita :') "Dear Allah...Make me strong, please (T__T)"

Wednesday, 9 November 2011

TANPANYA DISISIKU.....




~~~~~~***^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^***~~~~~~


~~INSAN TERISTIMEWA… dirimu bagaikan cahaya yang bergemerlapan menyuluh hidupku…kaulah inspirasiku… tika ku kesedihan, kaulah penawarnya…tika ku kelalaian, kau bisikkan bicara keinsafan…KAU pergi tika ku masih meniti di bangku sekolah rendah…~~


~~NAMUN kini…semuanya tiada lagi…CAHAYA itu hilang sejak dirimu pergi meninggalkan anakmu… HARI-HARI yang kulalui bagaikan tidak bermakna untukku tanpa hadirnya DIRIMU DISISIKU…~~


~~TAPI…aku sedar bahawa dirimu padaku adalah PINJAMAN semata-mata dan segala apa yang kumiliki adalah pinjaman dariNya...DIA bisa mengambilnya bila-bila masa...pecayalah ibu…anakmu ini sedang berusaha dalam mendapatkan cinta dan redha Ilahi…hanya DIA satu-satunya tempatku mengadu tika ini…CINTA Allah adalah segala-galanya untukku…~~


~~DOAKU untukmu tak kan sesekali putus sehingga aku dijemput azali…zikrullah dan alunan ayat-ayat suci Al-Quran akan sentiasa kuhadiahkan padamu…KERNA itu sahaja yang mampu aku lakukan buatmu insan teristimewa…aku tidak berpeluang membalas JASAMU…~~

~~APABILA melihat sahabat-sahabat yang lain memeluk dan mencium ibu mereka…hatiku menangis…TERUS MENANGIS…KERNA tipis sekali harapanku untuk berbuat sedemikian padamu…SUNGGUH betapa lemahnya aku dikala itu…aku tidak lagi dapat melhat senyuman indah yang terukir dibibirmu tatkala melihat anakmu telah dewasa..namun kukuatkan hati jua dalam menerima takdir yang Maha Esa…~~


~~AKU percaya bahawa kita hanya dipisahkan buat sementara waktu sahaja…KERNA anakmu ini yakin bahawa kita pasti akan dipertemukan “di sana” dan setelah itu kita tidak akan terpisah buat selama-lamanya..InsyaAllah…~~


~~ANAKMU merindukan panggilan “IBU''…kerna sudah begitu lama aku tidak meggunakan panggilan itu…HATIKU sedikit terubat tatkala melihat dikau menghembuskan nafas yang TERAKHIR dengan tenang…kalimat ALLAH senantiasa bermain dibibirmu…aku menyaksikan saat-saat ibu menghadapi SAKARATUL MAUT…aku menatap wajahmu sedalam-dalamnya dan aku mencium dahimu BUAT KALI TERAKHIR dengan linangan air mata…TIADA GUNANYA aku meraung dan meratap sehingga lupa diri…KERNA TELAH TERTULIS BAHAWA HIDUPMU BERAKHIR PADA HARI ITU…~~


~~SEGALA apa yang berlaku ini ada hikmah disebaliknya…Allah sudah mengaturkan kehidupan kita…”YA ALLAH YA RAHMAN YA RAHIM…berilah maghfirahMU pada ibuku dan tempatkanlah beliau bersama dengan para solihin…”~~

~~~~~~,,,,,*^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^^***,,,,,~~~~~~

< AL-FATIHAH>


PENULIS: NOR ZALIKHA AFIFAH

KE MAKAM BONDA

Kami mengunjungi pusara bonda 
Sunyi pagi disinari suria 
Wangi berseri puspa kemboja 
Menyambut kami mewakili bonda 


Tegak kami di makam sepi 
Lalang-lalang tinggi berdiri 
Dua nisan terkapar mati 
Hanya papan dimakan bumi 


Dalam kenangan kami melihat 
Mesra kasih bonda menatap 
Sedang lena di dalam rahap 
Dua tangan kaku berdakap 


Bibir bonda bersih lesu 
Pernah dulu mengucupi dahiku 
Kini ku rasakan kasihnya lagi 
Meski jauh dibatasi bumi 


Nisan batu kami tegakkan 
Tiada lagi lalang memanjang 
Ada doa kami pohonkan 
Air mawar kami siramkan 


Senyum kemboja menghantar kami 
Meninggalkan makam sepi sendiri 
Damailah bonda dalam pengabdian 
Insan kerdil menghadap Tuhan 


Begitu bakti kami berikan 
Tiada sama bonda melahirkan 
Kasih bonda tiada sempadan 
Kemuncak murni kemuliaan insan





No comments:

Post a Comment